.SWEET LIKE CANDY, FRESH LIKE MINT, WARM LIKE CHOCOLATE, FUN LIKE COLOUR, VALUABLE LIKE GOLD.


24 December 2011

In the name of G-A-L-A-U

Kata orang, galau itu musibah. Sesuatu yang membuat manusia terpuruk dan tak berdaya.
Kata orang yang satu lagi, galau itu sampah. Sesuatu yang merugikan, bisa bikin sakit tapi kalo diolah dengan baik bisa menjadi suatu hal yang berguna.
Kata orang yang lain lagi, galau itu penyakit. Sesuatu yang selalu ada di diri seseorang, dan bisa kambuh ketika orang itu tidak menjaga dirinya.
Menurut saya, semuanya bener.

Tapi bagi saya, galau itu anugrah. Setiap manusia ga akan bisa menghindarinya, semua manusia pasti pernah merasakannya dan semua manusia pasti akan berada di zona itu. Ga bisa dipungkiri, galau itu seringkali bikin sakit, mungkin lebih tepatnya menyakiti. Bisa bikin orang yang ceria dengan sejuta celotehan menjadi sosok yang diam seribu bahasa. Bikin orang yang selincah kancil menjadi selemah siput. Bikin semangat turun drastis dan mood anjlok ke titik paling rendah. Iya, galau. Hebat ya cara kerjanya si galau ini.. Ga kenal usia, cewe/cowo, status, kalo udah kena yang namanya galau, efeknya sama.
Tapi lagi-lagi itu anugrah, awalnya kita jadi lemah, tapi sebenernya itu ngebuat kita jadi lebih kuat. Kuat untuk melihat realita, mana yang baik dan mana yang buruk buat diri kita masing-masing. Menjelaskan secara tersirat bahwa manusia itu ga selamanya hidup lurus-lurus aja. Kadang manusia butuh merasa sedih, marah, kecewa, sakit hati untuk melihat seberapa besar kekuatan yang kita punya. Semakin lama kekuatan itu akan terus terpupuk. That's why usually 'galau' produce more and much tears. Untuk menyadarkan kita bahwa setiap manusia punya hati dan pikiran yang harus diseimbangkan.

Cara untuk melepaskan diri dari galau?
Ga ada. Satu-satunya cara untuk melewatinya adalah hadapi dan nikmati.

This is what we called life. Sometimes you are in up, sometimes you are in down.
You can see something that you never seen before. You can feel something that you never felt before. Something you never realize that can make you feel stronger of being human.
So, when 'galau' comes straight to you, show it that you are stronger than it :)

07 November 2011

BOOM!

Penyakit yang satu ini, ntah kenapa hobi banget bikin saya drop.
Betah banget ngedatengin badan saya.
Bikin saya ga bisa ngapa-ngapain.
Bikin saya cuma bisa tiduran di tempat tidur, dan males ngapa-ngapain.
Bikin saya ga bisa beraktivitas seperti biasa.
Ntah apa yang bikin penyakit ini hobi banget ngedatengin saya akhir-akhir ini.
Bahkan tahun ini, saya uda 2 kali tepar ga berdaya di rumah sakit gara-gara penyakit ini.

Perkenalkan, namanya TIPUS.
Sudah menjangkiti badan saya sejak bulan Januari 2011, dan sempat menghilang sampai akhirnya muncul lagi di akhir September. Lalu beberapa minggu kemudian............ BOOM! Teparlah saya di awal November karena daya tahan tubuh yang emang lagi ga oke.. Pinter banget emang ini penyakit datengnya..
Udah 5 hari ini saya mendekam di sebuah kamar di rumah sakit swasta di Yogyakarta gara-gara badan saya yang nge-drop akibat si penyakit tipus ini.

Tapi ada yang harus saya tekankan tampaknya dari penyakit ini.
Saya masuk rumah sakit karena kondisi badan yang emang lagi lemah, dan pas banget daya tahan tubuh saya ga mampu menahan virus-virus tipus yang masuk ke badan saya. BUKAN karena.... ehem.... uhuk...... *minum air dulu*...... post break up syndrom kayak yang orang-orang kira -_____-"

Doakan saya cepat membaik ya!
Cheers from Jasmine 4420 ~

30 October 2011

So true

It's crazy. How it's so hard for me to just, call you
It's like I have these feelings. But someone just keeps, holding me back
I don't know what it is, it's like my insecurities, my fears
I just gotta know, that your gonna be there

I feel you missin' me. I know you missing me
Cause I've been missin' you. Baby it's true, it's true, it's true
I know your wantin' me. Just call and talk to me
To know your needin' me. Like I need you, I need you, I need you

Fergie - Pick It Up

Past

Aku terbiasa dengan pujian dan cacian

Beberapa menyebutku bodoh dan lemah

Beberapa menyebutku sabar dan setia

Sesungguhnya mereka tidak tahu apa-apa, tidak pernah tahu.

Apa iya aku bodoh jika tetap mencintai yang menyakiti?

Apa iya aku lemah jika tetap membangun kasih yang hampir punah?

Aku pernah di posisi mereka. murka pada orang yang rela dihina

Aku pernah di posisi mereka. jengah dengan kisah yang menurutku salah

Sesungguhnya kita tidak bisa berempati, kita hanya bisa bersimpati

Jangan pernah kasihani aku

Karena aku bangga pada kisah seperempat windu.

Baru sekali ini aku tetap mencinta hingga tak kenal logika

Baru sekali ini aku tetap mencinta walau harus terluka oleh kata-kata

Meskipun langkahku dan dia telah terhenti

Setidaknya aku pernah mencinta dan dicinta dengan sepenuh hati.

copas dari tumblr temen saya --> http://cutmedikazellatifanny.tumblr.com/

Cuma mau bilang..

Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen.

25 October 2011

What people called..

| POST - BREAK UP SYNDROM |

I'm in! LOL ~ ~
 

24 October 2011

semacam quote

hati kamu mungkin memilihku, seperti juga hatiku memilihmu.
tapi hati bisa bertumbuh dan bertahan dengan pilihan lain.

dewi lestari, perahu kertas

15 October 2011

my choice. my life. my love.

Mungkin pepatah yang bilang kalo -sulit memberikan keputusan ketika seseorang itu lelah untuk bertahan tapi terlalu mencintai untuk melepaskan- itu benar adanya. Sulit untuk berada di tengah-tengah antara yang rasional dan irrasional. Berat untuk menyeimbangkan perasaan dan pikiran.
Yaah.. Itulah hidup. Semuanya butuh keputusan. Selalu ada arti di tiap keputusan. Demikian pula halnya, selalu ada hikmah dibalik penyesalan. Saya selalu percaya dengan kalimat saya yang terakhir. Hikmah dibalik penyesalan.

Malam ini saya memutuskan suatu hal yang mungkin menjadi keputusan berat bagi saya. Cukup banyak hal yang saya pertimbangkan untuk mengambil keputusan ini. Cukup banyak juga hitungan bulan, hari, jam, menit, detik yang saya habiskan untuk memikirkan keputusan ini. Cukup lama juga saya harus menyakiti diri saya sendiri untuk mendapatkan keputusan ini. Cukup. Cukup. Cukup sudah.
Ketika segala usaha yang dilakukan ga cukup untuk bisa mempertahankan. Lalu apa lagi yang harus dikorbankan? Hati? Enggak. Saya ga mau mengorbankan hati saya (lagi). Saya udah bilang cukup.

Saya memiliki komitmen dengan seorang pria. Bukan waktu yang sebentar saya mengenal dia. Cukup lama saya menghabiskan waktu saya dengannya. Sedih ketika lama-kelamaan konflik saya dengannya menjadi konflik laten yang ga pernah ketemu solusinya. Saya tau dia berusaha. Demikian juga halnya dengan saya. Saya berusaha untuk menerima dia apa adanya. Saya pun tau dia berusaha untuk memenuhi apa yang saya inginkan. Tapi.. nyatanya ga semudah itu. Udah lebih dari 1 tahun, kami berada di konflik laten ini, dan hingga detik ini kami pun ga menemukan solusinya. Mungkin perbedaan perspektif dalam melihat apa itu 'perhatian' menjadi pemicunya.
Saya tau hati saya udah terlalu terikat dengannya. Mungkin ikatan itu sudah hampir ikat mati. Saya sendiri bingung kenapa ikatan itu semakin menguat, saya ga pernah bisa menjelaskan ketika orang lain menanyakan itu pada saya. Tapi kerasionalan saya kemudian diuji. Saya mencapai titik kejenuhan saya pada konflik laten itu. Lagi-lagi konflik laten. Saya capek. Jujur saya capek banget. Saya mencoba untuk mengembalikan keirrasionalan saya, tapi ga bisa. Otak saya mungkin juga udah jenuh untuk dipaksa berpikir irrasional.
Sampai akhirnya saya memutuskan untuk stop. Saya ga melanjutkan langkah saya. Saya berhenti di satu titik dimana saya memang harus berhenti.
Sakit. Iya. Rasanya sakit. Sedih. Banget.
But life must go on, right? :)
It's hard to let go. But it's gonna be harder to hold on.
Saya dan dirinya memiliki kehidupan kami masing-masing. Kami punya rencana hidup masing-masing. Bahkan kami sempat memiliki rencana hidup bersama-sama. Tapi lagi-lagi Allah yang menentukan.
 
Forget about the past, it's done. Make yourself a brighter future by focusing on the present - The Notebook

Saya mencoba untuk kembali berdiri, mengangkat kepala saya, menatap lurus ke depan. Biarlah airmata hari ini mengalir dengan derasnya. Lalu saya akan tersenyum keesokan harinya.
 
Hey! Masih ada yang menunggu kamu, kar!
Sesuatu yang akan sangat setia menemani dan menghantuimu!


SKRIPSI!!!!
Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!


15.10.11 | 23.00 | playlist: kisah kita tlah usai - ello | :')

14 October 2011

the most everything!

Keluarga itu harta buat saya. Harta paling berharga di seluruh dunia bagian manapun.
Ibu, bapak, mas. Semuanya harta bagi saya.
Mereka yang akan selalu menerima saya gimanapun keadaan saya. Mereka yang selalu mendukung saya selemah apapun saya. Mereka yang selalu mendorong semangat saya. Mereka motivasi saya untuk belajar. Mereka berarti banget buat saya
Saya ga pernah membayangkan akan sekuat apa saya ketika saya ditinggal oleh salah satu dari mereka. Saya ga akan sekuat orang-orang. Saya selalu berdoa sama Allah untuk memberikan mereka umur yang panjang dan kehidupan yang bahagia.

Ibu. Orang yang paling berarti dalam hidup saya. Orang yang selalu menjadi penyemangat hidup saya. Orang yang selalu menjadi lampu dalam hari-hari saya. Saya inget dulu waktu saya SMP dan SMA, saya sering ke mall sama beliau, untuk sekedar makan, cuci mata, atau belanja bulanan. Waktu saya SMA, saya inget pernah bermasalah sama seorang guru tapi saya ga cerita sama Ibu karna saya takut hihi.. Terus saya nangis sambil tiduran di depan TV sendirian sore-sore, pas ibu saya lagi tidur siang. Pas bangun, ibu ngeliat saya lagi nangis terus langsung megang kaki saya.
"Kamu kenapa dek?" tanya Ibu. "Gapapa kok bu." "Siapa yang nyakitin kamu? Sini bilang sama ibu" Sentak airmata saya makin deres. "Gapapa bu, aku cuma pengen nangis aja, mau dapet kayaknya" saya ngeles sambil nyengir.
Itu satu dari beribu-ribu bahkan berjuta-juta bentuk sayang ibu ke saya. Waktu saya opname selama hampir 2 minggu, Ibu yang selalu nemenin saya, ga peduli tidurnya ga nyenyak, badannya sakit semua, saya yang rewel, manja. Ibu yang nemenin saya dan ngurusin semua keperluan dan keinginan saya.
Saya ga tau akan sebanyak apa airmata yang keluar dari mata saya ketika saya menceritakan Ibu saya di sini. Semuanya indah dan ngangenin.

Bapak. My superdad! Pacar abadi di hidup saya. Laki-laki yang selalu ngusilin saya waktu saya di rumah. Laku-laki yang kalo menelfon saya selalu menyapa dengan panggilan "sayang". Laki-laki yang walaupun galak tapi selalu bisa menunjukkan sisi lembutnya. Laki-laki yang suka pura-pura ga peduli padahal dia khawatir. Laki-laki yang ga pernah mau ngeliat saya susah sedikitpun. Laki-laki yang selalu ngebenerin selimut saya waktu tidur. Laki-laki yang selalu berusaha nyenengin saya dengan cara apapun. Saya sayang banget sama bapak. The most adorable man in the world!


Mas. Kakak laki-laki saya satu-satunya yang terpaut usia 3 tahun. Kakak yang dari dulu selalu usil sama saya kalo di rumah. Partner main superhero "Jiaijio" waktu SD. Jiaijio ini nama karakter superhero imajinasi saya dan kakak saya. Saya agak lupa filosofi nama itu darimana, tapi saya inget banget kakak saya selalu berperan sebagai Jiaijio yang nolongin saya. Saya selalu bergelantungan di belakang sofa dan pura-pura mau jatuh dari gedung. Ketika saya teriak Jiaijio, maka kakak saya bakal dateng buat nolongin saya. Hahahahaha... Lucu kalo diinget-inget!
Sekarang dia udah lulus kuliah, udah kerja dan sedang menata hidupnya kelak. Udah ga ada saat-saat saya diisengin sama dia, karena kami udah terpisah jarak. Dia kerja dan saya kuliah, kami sama-sama sibuk dengan kegiatan masing-masing.
Kadang kami berkomunikasi via handphone. Saya sering kangen masa-masa dulu. Cuma dasarnya saya adik perempuan, jadi saya suka gengsi buat bilang kangen hihihihi..

Saya ga pernah ga nangis kalo bicara soal keluarga. Soal mereka.
Seperti malam ini saya menulis postingan ini bertemankan segulung tisu yang udah tinggal setengah hahahaha...

Other things may change us, but we start and end with family - Anthony Brandt

11 October 2011

The Loveliness Initial Necklace :')

The Loveliness Initial Necklace
Berbicara tentang kalung inisial K kesayangan saya, saya seperti membicarakan ibu saya.

Ya, kalung itu memang pemberian ibu saya, dan saya sangat sangat sangat menyayangi kalung itu. Bukan karena harganya, tapi karna maknanya.
Ibu saya membelikan kalung itu sekitar 2 tahun yang lalu di Palembang. Ketika itu, saya sedang pulang ke Palembang dalam rangka berlibur dari kuliah. Saya memang bukan tipe perempuan yang hobi memakai aksesoris apalagi perhiasan, dan ketika itu ibu saya berpikir bahwa seorang perempuan dengan usia seperti saya sudah layak memiliki sebuah perhiasan. Akhirnya ibu saya memberikan sebuah rantai kalung milik pribadinya dan mengajak saya untuk membeli liontin untuk rantai kalung tersebut.
Awalnya saya malas. Tapi ibu saya memaksa sampai akhirnya saya bilang saya mau.
Buat sekedar mencari liontin itu, saya harus keliling dari satu toko mas ke toko lainnya. Dari mall yang satu ke mall yang lainnya. Dari jalan yang satu ke jalan yang lainnya. Capek banget. Sampai akhirnya saya memilih liontin berbentuk huruf K yang menjadi inisial nama saya. Liontin yang simple, lucu dan ga berlebihan. Saya suka banget sama perpaduan liontin itu dan rantai kalung yang ibu saya kasih.

Kalung itu selalu saya pakai kemanapun saya pergi. Saya hanya melepaskannya ketika situasi tertentu saja. Saya menganggap kalung itu sebagai barang kesayangan saya. Paling saya sayang di antara barang-barang kesayangan saya lainnya.
Kalung itu juga menjadi pengingat saya ketika saya lagi kangen rumah, terutama Ibu saya.

Ketika kalung itu ilang, saya benar-benar ga bisa membendung air mata saya. Saya menangis semalaman. Ibarat lagunya Audy, Menangis Semalam.
Taukah kamuuuu... Semalam tadi... Aku menangis... Mengingatmuuu mengenangmuuuu~
(loh kok malah jadi galau ya? haha)
Oke.. Saya memang galau semalaman. Saya kehilangan. Saya sedih banget, kalung inisial K kesayangan saya harus ilang. Saya ga tau apa kalung itu jatuh dari tas saya, atau ada yang mengambil. Wawlahhualam.. Saya ga mau su'udzon.

Semoga siapapun yang menemukan kalung itu. Kalung itu ditemukan oleh orang yang baik dan membutuhkan, serta memang digunakan untuk hal yang baik. Amin :')

What Happen With This October?

OKTOBER, tampaknya sedang menjadi bulan yang cukup banyak cobaan bagi saya. Cobaan yang cukup menguras emosi dan airmata. Baru 11 hari saya lewati di bulan Oktober ini, tapi sudah cukup banyak cobaan yang saya lewati, saya berharap ini ga terjadi seterusnya. Saya ga mau menyebut ini bulan penuh kesialan, mungkin akan lebih baik saya menyebutnya bulan pembelajaran yang penuh ujian dan cobaan.

Cobaan Pertama. 
Saya terkena tipus di akhir September. Sempat sembuh dan bisa beraktivitas lagi awalnya. Tapi beberapa hari kemudian, tipus saya kambuh karena saya yang bandel makan makanan sembarangan, padahal orang yang sakit tipus itu harus benar-benar menjaga makannya. Dan sampe hampir pertengahan Oktober ini, tipus saya udah kambuh sebanyak 3 kali. Kalo orang rumah tau, bisa-bisa saya langsung ditelen. *ups hihi :p

Cobaan Kedua.
Saya kehilangan sebuah barang kesayangan saya. Kalung inisial K yang selalu saya pakai setiap hari dan setiap saat. Ntah bagaimana ceritanya kalung itu bisa hilang, saya pun ga tau.
Berawal ketika saya sedang melakukan hair treatment hairmask di sebuah salon dekat kostan saya. Ketika sedang massage bagian punggung, saya melepas kalung saya tersebut dan saya meletakkannya di tas bagian depan, yang memang ga ada retsletingnya. Selesai melakukan hairmask, saya pun mengganti baju saya dan membayar di kasir. Sampai di kostan, saya masih sempat bermain ke kamar mba kostan dan mengobrol di sana. Beberapa menit kemudian, saya naik ke lantai 2 dan menuju kamar. Sambil jalan, saya merogoh tas bagian depan dan mengecek kalung saya. Damn! Ga ada! Saya panik banget! Saya bongkar isi tas saya, saya balik ke salon tempat saya hairmask dan hasilnya nihil. Saya minta tolong si empunya kamar kostan yang saya datangin tadi buat meriksa kamarnya, tapi hasilnya tetap nihil! Paniknya benar-benar ga santai, karena itu benar-benar barang kesayangan saya. Akhirnya, saya hopeless dan berusaha ikhlas, karena kemungkinan buat nemuin hampir 0%. Sediiiiiiiiiiiiiiiih banget!  Lebih sedih dari kehilangan apapun! Kalung inisial K kesayangan saya itu pemberian dari ibu saya. Saya inget banget, waktu itu ibu saya sangat memaksa saya untuk mau memakai kalung, sampe akhirnya pilihan saya jatuh kepada kalung dengan liontin berbentuk huruf K yang berarti inisial nama saya. 

Cobaan Ketiga. 
Agenda hair treatment saya di salon tersebut nyatanya sangat-sangat tidak memuaskan. Saya tidak mendapatkan kenyamanan dan kepuasan dengan apa yang diberikan oleh sang salon. Ibaratnya saya udah bayar hairtreatment, ga memuaskan, dan saya kehilangan barang kesayangan saya! 

Cobaan Keempat. 
Hari ini 11-10-11 (cantik sih tanggalnya), saya mengalami cobaan lagi. Garang, motor kesayangan saya diserempet sama sebuah mobil ketika saya mau keluar wilayah kampus. Saya ga salah sih. Si empunya mobil yang salah, dan untungnya dia mengakui dan mau bertanggung jawab. 

Cobaan Kelima.
Masih di hari yang sama 11-10-11, dan kasus yang sama. Ketika kejadian penyerempetan Garang, kaki kanan saya pun kelindes ban mobil itu! Meeeen, menyutnya ga santai! Sakiiiiiit sakiiiiiit sakiiiiiit! Paiiiiiiiit!

Cobaan Keenam. 
Setelah kejadian penyerempetan Garang dan kelindesan kaki saya, saya pergi ke sebuah restoran bersama kedua sahabat saya, dan restoran itu pun atas rekomendasi saya, karena selain tempatnya cozy, makanannya enak dan ada wifi. Rencananya sih saya mau sekalian cari-cari bahan buat skripsweet. Eh sampe di lokasi, ternyata si Pram, laptop kesayangan saya pun ngambek. Dia ga mau nyambung ke wifinya si restoran. Alhasil keberadaan saya di restoran itu pun hanya makan, minum, ngetik tulisan ini di word dan..... nyampah. Fiuuuuuuh...

Cobaan Ketujuh. 
Hubungan pribadi saya pun tampaknya juga tidak terlalu bersahabat sama saya.

Kesimpulannya, bulan ini saya benar-benar diberikan cobaan sama Allah yang semuanya berkaitan dengan hal-hal yang saya sayangi! SEMUANYA!
Mungkin saatnya saya introspeksi diri atas apa yang saya udah lakuin. Saya mengakui sih, akhir-akhir ini saya memang cukup sering meninggalkan solat hihihi. Mungkin karena itu Allah langsung memberikan saya ujian dan cobaan yang..... ya bisa dibilang sangat berat dan menyedihkan. Tapi semoga ini ga berlanjut ke hal yang lebih parah.
Saya janji, setelah ini saya akan lebih rajin solat dan bertawakal. Saya janji ya Allah :")

02 October 2011

Ah Cinta..

Love is crazy. Yes, love is like a ...... unexplainable thing. unpredictable thing. unconditional thing. uncontrolled thing. and such a unbelieveable thing.

Cinta itu bisa indah dan sakit di waktu yang bersamaan. Cinta itu bisa membuat yang rasional menjadi irrasional. Cinta itu bisa membuat yang buruk menjadi baik, demikian pula sebaliknya. Cinta itu cinta.

Kadang cinta membuat kita menjadi orang yang ga realistis. Hati siapa yang bisa maksa? Ketika kita sayang sama orang, semua seperti baik-baik aja. Ibu saya bilang, "orang kalo udah terlalu sayang, t*i kucing rasa coklat". Yaiiiiks, ngebayanginnya aja saya jijik. Tapi itulah cinta. Siapa yang bisa menolak ketika cinta datang?

Cinta itu proses. Proses mendewasakan hati. Mendewasakan karakter. Mendewasakan perasaan. Mendewasakan pikiran. Mendewasakan semuanya. Cinta itu bijak (seharusnya).

Cinta itu pengorbanan. Cinta itu usaha. Cinta itu perhatian. Cinta itu peduli. Cinta itu bahagia. Cinta itu kasih sayang. Cinta itu canda tawa. Cinta itu berantem. Cinta itu manis, pahit, asem. Cinta itu nano-nano. Cinta itu unforgettable.

Cinta itu ketika kamu bahagia dengan kebahagiaannya. Cinta itu ketika kamu memotivasi dan menghilangkan kegundahannya. Cinta itu ketika kamu tau ia menangis. Cinta itu ketika kamu mengerti yang ia tunjukkan secara verbal. Cinta itu ketika kamu menggenggam tangannya di saat ia lemah. Cinta itu ketika kamu memeluknya di saat ia menunduk.

Sudahkah kamu mendapatkan cinta itu?

23 August 2011

malam dan rindu

kangen. rindu. ntah apalah itu.
saya kangen mereka. saya rindu masa-masa bersama mereka.
ya. mereka. 11 partner pondokan KKN saya.
saya kangen mereka.
benar-benar kangen.
belum ada 12 jam saya berpisah dari mereka dan meninggalkan pondokan soang, tetapi saya ga bisa membendung rasa rindu saya kepada mereka.
bahkan saya tidak habis pikir bahwa rasa rindu saya terhadap kebersamaan dengan mereka jauh lebih besar daripada terhadap pacar saya hihi :")

taukah kalian teman, saya merindukan canda tawa kita. saya menginginkan waktu berjalan dengan lambat sehingga saya masih bisa memeluk dan bercengkrama dengan kalian.
saya rindu masa-masa itu.

sekarang, saya sendiri. berteman beberapa playlist lagu tentang persahabatan. menyendiri di salah satu sudut di warnet dekat kostan saya. mencoba untuk menerka-nerka dan kembali membayangkan semua kenangan dengan kalian.
saya tersenyum. tak tersadar mata saya berkaca mengingat kalian.
saya kangen. super kangen.

good friends are like stars. you don't always see them, but you know they're always there.

23august
21.15

My KKN's Stories #4 :the day:

Time goes fast..

Berat rasanya harus meninggalkan semua kenangan di dalam pondokan soang.
Saya bersama teman-teman yang sudah saya anggap sebagai saudara. Saya bersama sepasang orang tua, Ibu dan Bapak Kades yang sudah saya anggap sebagai keluarga saya sendiri. Saya bersama 2 adik, Alin dan Faris yang sudah saya anggap sebagai adik kandung saya sendiri.
Jujur, mungkin saya ga mau meninggalkan semua kenangan di pondokan soang.
Sudah terlalu banyak cerita dan kenangan, yang mungkin saya sendiri ga akan bisa menjelaskan. Bahkan mungkin saya ga bisa berbicara apapun tentang semua kenangan di lokasi KKN.
Semuanya terasa sangat menyenangkan dan mengesankan.

Tapi, itulah waktu. Tidak bisa dikejar dan tidak bisa dicegah.
Sampai tiba waktunya saya dan teman-teman harus pulang dan meninggalkan pondokan soang.
Sedih pasti. Berat banget rasanya harus melangkah meninggalkan sebuah rumah yang menyimpan sejuta cerita tentang kehidupan.
Saya percaya, tidak hanya saya yang merasakan kesedihan ini. Mereka pun demikian.
Saya sayang mereka semua.
Pelukan hangat yang saya berikan dan saya rasakan dari Ibu Kades dan teman-teman terasa sangat sangat tulus.
Semua menjadi ukiran indah dan data yang ga akan pernah bisa saya hapus dari memori otak saya. sampai kapan pun.

it's not about goodbye, it's just about see you again, my mates :")

15 August 2011

My KKN's Stories #3

Berikut saya perkenalkan soang-soang uhuy kesayangan saya yang menjadi partner hidup saya selama 2 bulan hidup di desa.

kiri-kanan: manda,lia,ep,linda,ayu,putri,enji,fina,saya,niniz,dira,lintang

FINA ALAMANDA
Teman saya satu ini merupakan bos besar di pondokan soang, maha soang, ustawek, buyut, yes fina. Dia kormanit KKN saya. Ga heran kalo sebutannya maha besar semua. Awal kenal anaknya kalem banget, ga banyak omong. Pas kenal..... buseeeeeeet agak binal juga ternyata! Hahaha.. Dibalik kekalemannya, doi suka goyang bahu kalo denger tuntang Percussion berdendang. Ya ala ala anak gahol clubbing gitu deh hihihi :p Doi juga sering jadi korban keonyo-onyoan saya :3

QORINA MANDA RIKA
Soang uhuy satu ini dijuluki miss Kismis *ups. Please saya mohon jangan tanya kenapa, cukup dipikir sendiri aja ya* Temen saya ini selalu dan selalu jadi bahan onyo-onyoan saya. Mulai ditarik kakinya pas mau tidur, digangguin pas lagi ngapa-ngapain, nebarin kartu UNO pas bagian dia yang kalah, dan banyak lagi jenis onyoan lainnya. anaknya pasrahan banget, kalo digangguin bisanya mesam mesem doang :3

ESTRIA PUTRI
Nah kalo yang satu ini adalah soang uhuy dengan predikat TER. Yak gadis yang biasa dipanggil Putri ini mendapat predikat putri terpintar, terajin, terbersih, terpagi kalo bangun, terhebat, dan sekaligus terpuruk hihihi. Doi yang sebentar lagi akan terbang ke Barcelona untuk mencari jodoh eh.... pertukaran maksudnya, sukses bikin kircep semua anak Komunikasi dengan catatan akademiknya. Ngeliat IPnya itu sama aja bikin nyali jatuh ke kandang harimau, terus ketimpa tangga, lalu diterkam induk harimau. Ga ngerti ini orang otaknya udah mencair kayaknya.

LINDA WIDYASTUTI
Soang Uhuy yang satu ini merupakan calon ibu rumah tangga idaman setiap lelaki. Pinter mijet, masak, merajut, nyuci, semua doi bisa. Linda ini anaknya juga rajin. Dibalik sikap keibuannya tersebut, doi ga kalah binal sama soang-soang yang lainnya. Kalo kata orang Jawa, IYIG. Hahaha.. suka ketawa-ketawa ga jelas. Kalo dimarahin bisanya ketawa-ketawa. Linda ini orangnya polos, suka isin pada hal-hal tertentu dan menjurus *eh.. hahaha..  tapi selama di pondokan soang, saya yakin dia pasti udah ga isinan dan pengetahuannya tentang reproduksi menjadi lebih luas. Ups..hihii.

ANNIZA NINIZ
Gadis berjilbab yang biasa dipanggil Niniz ini merupakan soang uhuy yang multitalent. Usahanya ada banyak, mulai dari logistik, peralatan rumah tangga, kesehatan, sandang, sampe toilet. Jangan heran kalo dia dijuluki SWALAYAN IBU NINIZ. Anaknya agak bawel tapi baik. Suka masak buat soang-soang kalap di pondokan haha. Kalo lagi pada laper pasti yang dicari Niniz. Orangnya komplit banget, semua ada. Butuh tisu, sabun, sampo, pembalut, ember, jemuran baju, sikat wc, semuanya ada di niniz.

CINDY INDIRA
Nah soang uhuy satu ini kerjaannya kalo di pondokan bangun-makan-tidur-makan-bangun dan terus menerus gitu hahahaha. Doi punya kebiasaan yang aneh yang bikin satu pondokan soang mengernyitkan dahi. Dira ngaku kalo dia ga bisa tidur kalo lampunya gelap, tapi eh tapi dia kalo tidur harus nutupin mukanya pake bantal. Jelas itu bikin tambah gelap kan yaaaaa.. Dira tu anaknya kocak, paling sering dikirimin makanan sama yang cem-cemin dia di dusun sebelah hihihi..
ISHMA ALIA
Anak satu ini dijuluki Bude oleh satu pondokan soang. Kenapa bude? Kok tua banget? Soalnya kalo Lia udah ngomong sesuatu itu, agak nyeremin kayak bude-bude haha. Sebenernya ga serem juga sih, tapi tegas aja dan cara ngomongnya itu bikin semua kircep hihi. Badannya kurus, gampang kedinginan, pengennya diangetin terus *eh..

TRISTY LINTANG
IBU TIRI!! Hahahaha doi dijulukin Buti di pondokan soang, yang artinya Ibu Tiri. Orangnya galak, serem hihi. Agak pendiem orangnya..

ANGGIE PRADANI
Jangan tanya apapun tentang makhluk sipit satu ini. KOKEN! Konco Kenthel! Iya konco kenthel saya. Temen super deket! Teman satu jurusan yang hampir 99% kehidupan perkuliahannya selalu bareng sama saya. Mulai dari pertama kuliah, konsentrasi, BSO, UKM sampe KKN! Semuanya selalu bareng sama saya. Hahaha..

DIAN EKA PERMATASARI
Epe teman satu jurusan saya juga yang juga menjadi salah satu teman dekat saya di kampus. hobi makan, sampe gembul. Saya menjadi salah satu saksi perkembangan badannya dari awal masuk kuliah sampe sekarang. Ga heran kalo selama di KKN, dia dijuluki dugong. 

KARIMA AYU
Gadis belia berumur 19 ini merupakan salah satu soang terkebo di pondokan hahaha. Doi juga selalu menjadi koordinator kalo lagi haram-haraman di pondokan. Yaa walaupun doi paling muda di pondokan soang tapi doi expert di segala hal, selalu jadi garda depan buat amodestang dan haram-haraman :p Kalo tidur di sebelah doi, siap-siap aja di-POK pake pantatnya yang bahenol hihihi..

Over all mereka menjadi keluarga saya yang bikin saya belajar banyak hal. Thanks for all the memories, stories, experiences, and everything. 
Hope our friendship will always be friendship :’)

My KKN's Stories #2

Banyak hal yang akan sangat saya rindukan dari masa KKN bersama 11 soang-soang unyu di sini. Mungkin ketika saya mengingat kenangan saya bersama mereka, saya bakal senyum sendiri, ketawa kayak orang gila atau bahkan menangis karena merindukan masa-masa sekarang. Moment-moment kebersamaan yang ga tau bisa terulang lagi atau enggak :’)
Dari semua moment berharga sama mereka, hal-hal di bawah ini adalah sedikit dari banyak hal yang paling saya rindukan.



Rumah Pak Kades aka Pondokan Soang. 
Pasti pasti pasti saya akan merindukan rumah Pak Kades dan semua kenangan saya selama 2 bulan di dalamnya!







Kamar tidur.  
Tempat main UNO, ngerajut, main remi, ngobrol, buka lapak, jam bodoh, galau massal, gelotekan, tuntang percussion berdiri, semuanya! Semua kenangan di tempat ini!

 
  


















Ruang Tengah. 
Tempat makan bareng, nonton tv bareng, tidur-tiduran, ngobrol sama bu Kades, main sama Alin, godain Faris



Dapur. 
Tempat masak bareng, ngobrol, gelotekan.
 


Amodestang.
kiri-kanan: ayu,enji, niniz, saya, putri, ep
Anak Motor Desa Tuntang, beranggotakan saya, enji, karim, ep, putri dan niniz. Merupakan sebutan bagi kami yang secara hebat luar biasa tangguh gagah berani menjadi pengendara motor yang membonceng teman lainnya ketika akan melanglangbuana ke kota. Bayangkan, kami semua anak perempuan dengan kisaran umur 19-21 tahun, mengendarai motor di jalan antar kota yang banyak dilalui truk, bis besar, kendaraan lainnya, motor brutal dan lain-lain. Apa namanya kalo bukan Amodestang. Bersertifikat resmi dari Pak Kades. Dengan jaket sebagai identitas utama kami. Damn! Saya akan sangat merindukan masa-masa konvoi bersama mereka semua! Ngebut, selap selip di antara mobil-mobil besar dan semuanya!
*maaf sampai kapanpun, Amodestang tidak membuka perekrutan anggota baru*
 
Tuntang Percussion. 
Merupakan tim perkusi di pondokan soang, bermodalkan gitar, kaleng regal, botol aqua yang diisi beras, botol-botol kosong lainnya dan perabotan apapun yang ada di sekitar kami. Ga di dapur, di kamar, di ruang tamu, semua perabotan bisa dipake buat perkusian. Lagu dangdut, pop, RnB, yang galau, yang joget, semuanya bisa diaransemen ala Tuntang Percussion. Pokoknya ga ada yang ga goyang dan ga ikutan nyanyi kalo udah tuntang percussion berdendang :D

Sambung Kata. Sebelas dua belas sama Tuntang Percussion, bedanya yang ini merupakan lagu buatan sendiri. Kata-kata yang dinyanyiin terceplos seiring dengan musik yang dimainin. Mulai dari sindir-sindiran, ngatain orang, bikin galau orang sampe motivasi orang. ga Cuma itu, sambung kata juga bisa bikin cerita sambil gelotekan. Butuh mikir cepet kalo udah main sambung kata, biar ga diem aja pas udah giliran nyanyi hahahaha :D



Tragedi Botok
Kok botok? Bukannya itu makanan? Iya emang bener makanan. Makanan favorit para soang unyu di sini hahahaha. Bukan soang unyu namanya kalo ga suka botok *eh.. Dimanapun saya berada, saya yakin ketika ngeliat botok maka saya akan ingat KKN hahaha..




 UNO, rajutan, Congi, remi, kaleng regal, Garang, dan sederet playlist BETE, Pergilah Kau, Beri Cinta Waktu, Thinking Of You, Price Tag, CUMI, Sunny dan banyak lagi yang lainnya akan menjadi memories reminder saya dengan semua kenangan saya di pondokan soang ini :’)

kiri-kanan: dira,ep,putri,saya,manda,fina,enji,niniz,ayu. depan: linda
~ Persahabatan itu bukan hal yang bisa terjalin hanya dengan canda, tawa, tangis dan lainnya, melainkan dengan kenangan di dalamnya ~

10 August 2011

My KKN's Stories #1

Siapa bilang KKN itu ga enak?!
Siapa bilang KKN itu nyeremin?!
Siapa bilang KKN itu ngabisin waktu?!
Siapa bilang KKN itu ga berguna?!
Siapa bilang KKN itu cuma nyusahin doang?!
 Siapa bilang?! Siapa bilang?! Ngaku! Sini saya tabok orangnya!
*tabokdirisendiri*

Bener apa kata orang, pengalaman itu ga akan jadi pengalaman ketika belum terjadi. Untuk ke sekian kalinya saya harus menelan ludah karena semua pernyataan dan pemikiran saya tentang KKN adalah SALAH BESAR! 

Kuliah Kerja Nya(n)ta(i) atau biasa disebut KKN ini merupakan salah satu program universitas saya yang wajib dilaksanakan oleh mahasiswanya untuk memenuhi persyaratan lulus. 2 bulan harus saya habiskan di desa orang dengan lingkungan yang baru dan teman-teman yang baru pula. Siapa yang mau? Mungkin ada sih, tapi bukan saya orangnya.
Di pikiran saya yang namanya KKN itu ya ribet! Jadi anak desa, tidur di rumah warga desa yang belum tentu cocok sama kita sendiri, belum lagi kalo temen-temennya juga ga cocok, bikin tambah ga betah. Itu yang saya takutin! Apalagi beberapa kali ikut rapat kelompok KKN saya yang sekarang, saya merasa belum cocok dengan mereka. Kayaknya saya terasingkan di tengah mereka, hanya ada 3 teman satu jurusan yang saya andalkan untuk menjadi teman hidup saya selama 2 bulan di tempat KKN.
Sampe tiba waktunya saya harus berangkat ninggalin kota Jogja, merelakan waktu liburan 2 bulan saya bersama tim KKN Unit 33 yang beranggotakan 25 orang.


Desa Tuntang, Salatiga. Desa tempat saya KKN berada di antara kota Salatiga dan kota Semarang. Ga terlalu pinggiran sebagai sebuah desa, cukup 15 menit dari salatiga dengan motor dan 1 jam dari Semarang dengan mobil. Bertempat tinggal di rumah Kepala Desa, saya tinggal satu atap dengan 11 teman KKN saya yang semuanya perempuan, Ibu Kades, Pak Kades dan dua anaknya Faris dan Alin.
Semua citra saya tentang KKN berubah total hanya dalam waktu sehari di rumah tersebut. Menyenangkan! Pengalaman yang ga akan pernah saya dapetin dimanapun saya berada! 

Bayangkan saya hidup dengan 8 teman baru, 3 teman dekat dan sebuah keluarga kecil dalam 1 atap merupakan hal baru yang super mengasikkan. Dari pertama mata melek sampe mata merem, ketemunya ya mereka. Fina, Manda, Putri, Linda, Niniz, Lia, Indira, Lintang merupakan teman-teman baru yang seketika berubah menjadi keluarga baru, ditambah dengan Enji, Ep, Karim yang sudah lama menjadi keluarga saya sejak menginjakkan kaki di Komunikasi UGM. Bener-bener keluarga baru yang super menyenangkan.
Jangan ditanya tentang kompaknya. Meskipun kami berasal dari daerah yang berbeda-beda, jurusan yang berbeda-beda, karakter yang berbeda-beda, tapi kami bisa menjadi satu keluarga yang klop satu sama lain. Ketawa dan ngakak sampe sakit perut udah jadi makanan saya sehari-hari. Bahkan saya juga pernah menangis di antara mereka sambil meluapkan isi hati saya. Benar-benar keluarga baru yang benar-benar BARU!

Pondokan Soang. Nama baru rumah Pak Kades yang hanya berlaku bagi saya dan kesebelas teman saya. Banyak banget kegiatan saya dan teman-teman saya di pondokan ini yang kemudian menjadi rutinitas. Bangun pagi, senam pagi, beresin kamar, masak di dapur yang hanya bertahan sebagai rutinitas selama 1 minggu pertama hahaha. Buka lapak, jam bodoh, haram-haraman, main UNO, merajut, gelotekan,  main jempol, semuanya menjadi rutinitas. Ga pernah ada kata bosen selama semuanya dilakuin bareng-bareng sama mereka. Semuanya terasa sangat sangat menyenangkan.
Di pondokan soang, semua punya satu, satu punya semua. Kita semua berbagi, ga cuma makanan, tapi juga handuk bagi yang kehabisan stok handuk, kaos buat yang krisis baju, jaket yang dipakenya asal comot hahaha pokoknya semuanya! Ga ada yang namanya “eh itu punya gue” atau “eh jangan pake yang itu ya, itu punya gue” semuanya punya bersama.

Dan yang paling penting di sini, saya belajar banyak hal, mulai dari belajar masak, ngulek sambel, merajut dan main gitar. Ga cuma itu aja, bahkan saya belajar sabar, belajar peka, belajar buat mengerti orang lain dan ga seenaknya. Hidup sama orang baru dan mengenal lingkungan baru itu bukan hal mudah, tapi akan terasa sangat menyenangkan ketika kita bisa menyesuaikan diri kita dengan mereka dan berbagi semuanya dengan mereka.

SoangUhuy is Cihuy. I Heart You lah Pokokmen!
xoxo

22 April 2011

hei i'm twenty!!

finally.. muncul juga angka 2 di awal umur saya.
20 ya 20. umur saya 20 sekarang, meninggalkan segala kenangan di umur belasan saya.
telat sih sebenernya mau cerita tentang ulang tahun saya, tapi lebih baik terlambat bukan daripada tidak sama sekali.
diawali dengan perasaan deg deg ser saya di menit-menit terakhir tanggal 17 april 2011 kemarin, yang akan meninggalkan angka 19 saya. ntah kenapa saya berdebar-debar haha. terlalu excited mungkin!
berderinglah handphone saya, di pukul 00.20 WIB tanggal 18 April 2011. pacar saya. ya dia menelpon saya untuk mengucapkan selamat ulang tahun. sedih rasanya, dia tidak ada di dekat saya, untuk sekedar merayakan atau bahkan mengucapkan selamat ulang tahun secara langsung kepada saya. tapi yasudalah saya tidak mempersalahkan jarak antara saya dan dia, saya bersyukur dia mengirimkan saya doa.
di tengah cengkrama saya dengan sang pacar, tepat pukul 01.20 datanglah segerombolan rampok yang menggedor pintu saya dengan membabi buta! tanpa babibu saya lompat dari tempat tidur dan meninggalkan telpon saya dan sang pacar karena kaget luar biasa.



 pas saya buka.. taraaaaaaaaaaa.. keluarga B9F saya menyanyikan lagu happy birthday sambil membawa sebuah kue tart. kagetnya saya bercampur bahagia melihat mereka di depan pintu kamar saya :')




setelah pendinginan pasca "perampokan" yang dilakukan B9Family, saya pun melanjutkan perbincangan saya dengan sang pacar di telpon. pukul 01.45 saya menyudahi perbincangan saya dan bersiap tidur, baru mau mematikan pram, si laptop kesayangan, lampu kamar saya tiba-tiba mati. tapi saya bukan tipe orang yang takut gelap, jadi saya santai aja dan mencari lilin di lemari saya.


 selang beberapa menit, lampu menyala, dan terdengar gedoran di pintu kamar saya. kali ini bukan gedoran rampok. saya buka dan taraaaaaaaaa...
TITIK family di depan kamar saya membawa sekotak besar j.co lengkap dengan lilin-lilinya.



 waaaah betapa kagetnya saya mereka datang dan memberi saya sebuah kejutan :') dari pengalaman dua orang anggota TITIK yang berulang tahun sebelum saya sih, mereka dikasih kejutan atas dasar ide pacar mereka masing-masing. lah saya? pacar aja jauhnya bermil-mil, gimana mau kasih kejutan?
tapi nyatanya mereka dateng dan kejutan mereka sukses bikin saya kaget luar biasa! hahaha.

seharian saya menerima banyak sekali ucapan selamat ulang tahun, baik dari telfon, twitter, facebook, sms, bbm dan yang secara langsung. terima kasih banyak semuanya! saya bersyukur dan berterima kasih pada Allah, masih diberikan karunia luar biasa hingga detik ini. berbagai cobaan kepada saya, saya anggap sebagai ujian untuk mendewasakan saya.
terima kasih pada ibu, bapak, kakak atas semuanya. sahabat, pacar, teman, semua orang terima kasih banyak!

i'll face you TWENTY!
:D

20 January 2011

pentingkah menjadi pendengar yang baik?

pendengar yang baik. suatu karakter yang jarang disadari betapa pentingnya bagi orang di sekitar.

bukan hanya menjadi orang yang bingung ketika mendengarkan cerita. bukan pula menjadi orang yang bodoh yang hanya bisa mengantuk ketika mendengarkan cerita. bukan pula menjadi pendengar cuek yang masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. melainkan menjadi pendengar yang baik, yang mau mendengarkan dan mengamati setiap makna kalimat yang didengarkan.

menjadi pendengar yang baik tidak hanya tau bagaimana menghargai orang lain, melainkan ia juga akan menjadi orang sabar yang memiliki banyak ilmu. ya, ilmu dari apa yang ia dengarkan. mungkin banyak yang tidak menyadari, sekecil apapun cerita yang kita dengarkan, di situlah kita mendapatkan ilmu tentang kehidupan, ilmu langka yang tidak akan kita dapatkan apabila kita hanya 'terlelap' dalam hidup kita sendiri.

susah bisa menjadi pendengar yang baik, yang mau mendengarkan dengan sabar setiap kata yang dikeluarkan oleh seseorang. tetapi di situlah seorang pendengar yang baik tau bagaimana memposisikan dirinya sebagai orang yang dipercaya dan dianggap pantas untuk mendengarkan.
tidak semua pendengar bisa menjadi pembicara yang baik dan solutif, tetapi hanya dengan mendengarkan saja, bisa cukup memberikan kontribusi bagi sang pembicara. setidaknya pendengar yang baik, (biasanya) bisa memiliki kepekaan yang lebih dibandingkan dengan orang lain.
pendengar yang baik menjadi hal yang dibutuhkan dalam interaksi sosial kita. tidak dengan teman atau pacar saja, melainkan juga dengan orang tua.

maka jadilah pendengar yang baik, karena di situlah kita belajar menghargai orang lain dan belajar tentang ilmu kehidupan.

06 January 2011

letters to juliet

i just finished watching a movie, Letters to Juliet. And i found two lovely quotes from this movie. i think it such a romantic.

when we are speaking about love, it's never 
too late

i'm madly, deeply, truly, passionately 
in love with you

01 January 2011

Thanks and Welcome!

2010 menjadi tahun yang memberikan banyak sekali pengalaman, pelajaran, kenangan dan memori bagi saya. di tahun ini, saya mengalami pasang surut kehidupan, kadang saya berada di atas, kadang saya berada di bawah. saya mengenal banyak orang, menjalin relasi yang baik, melakukan hal baru yang belum pernah saya lakukan sebelumnya, mencoba menjadi pribadi yang lebih baik, memegang komitmen, dan lain-lain.
2010 juga menjadi tahun yang penuh cobaan buat saya, tahun yang memberikan saya pencerahan dari berbagai konflik yang terjadi, baik yang menyangkut saya secara langsung maupun tidak. belajar untuk menjadi seorang umat yang beriman dengan Tuhannya, menjadi anak yang berbakti kepada orang tuanya, menjadi saudara yang baik bagi saudaranya, menjadi teman yang setia bagi temannya, menjadi pacar yang pengertian terhadap pacarnya. saya belajar menjadi orang yang lebih baik dan beberapa orang mengakui saya berhasil :)
2010 juga memberikan pengalaman hebat bagi saya. mulai dari pengalaman memorable saya liburan bertajuk bedol desa bersama ketujuh sahabat saya di jakarta, pengalaman saya magang di sebuah stasiun televisi swasta, pengalaman saya "bekerja" ekstra keras untuk sekedar mendapatkan nilai "A", pengalaman saya dalam menjalani hubungan jarak jauh, dan banyak pengalaman lainnya. semua bermakna bagi saya.
banyak sekali cerita terukir di tahun 2010. semua menjadi kenangan indah yang akan tersimpan rapi di benak dan memori saya. terima kasih 2010, karena Anda menjadi tahun yang penuh cerita. senang bisa menghabiskan waktu bersama Anda :)

so.. WELCOME 2011!!!!!
saya membuka lembaran saya di tahun baru ini dengan senyum dan tawa bersama teman-teman saya. terima kasih, Anda sudah berhasil mencetak cerita indah di detik pertama dan semoga demikian pula dengan detik-detik selanjutnya.
beberapa resolusi yang ingin saya capai di tahun 2011 :
1. semakin taat kepada Allah SWT.
2. bisa memberikan kebanggaan bagi orang tua dan keluarga.
3. kuliah lancar, IP bagus, KKN sukses, skripsi mulai jalan.
4. menjalin hubungan yang lebih erat dengan sahabat dan teman-teman.
5. komitmen semakin terjalin erat ;)
6. menjadi pribadi yang lebih lebih lebih baik lagi!

i'll face you 2011! be friendly! let's creating some stories, experiences, memories, etc!
:D