.SWEET LIKE CANDY, FRESH LIKE MINT, WARM LIKE CHOCOLATE, FUN LIKE COLOUR, VALUABLE LIKE GOLD.


30 October 2011

So true

It's crazy. How it's so hard for me to just, call you
It's like I have these feelings. But someone just keeps, holding me back
I don't know what it is, it's like my insecurities, my fears
I just gotta know, that your gonna be there

I feel you missin' me. I know you missing me
Cause I've been missin' you. Baby it's true, it's true, it's true
I know your wantin' me. Just call and talk to me
To know your needin' me. Like I need you, I need you, I need you

Fergie - Pick It Up

Past

Aku terbiasa dengan pujian dan cacian

Beberapa menyebutku bodoh dan lemah

Beberapa menyebutku sabar dan setia

Sesungguhnya mereka tidak tahu apa-apa, tidak pernah tahu.

Apa iya aku bodoh jika tetap mencintai yang menyakiti?

Apa iya aku lemah jika tetap membangun kasih yang hampir punah?

Aku pernah di posisi mereka. murka pada orang yang rela dihina

Aku pernah di posisi mereka. jengah dengan kisah yang menurutku salah

Sesungguhnya kita tidak bisa berempati, kita hanya bisa bersimpati

Jangan pernah kasihani aku

Karena aku bangga pada kisah seperempat windu.

Baru sekali ini aku tetap mencinta hingga tak kenal logika

Baru sekali ini aku tetap mencinta walau harus terluka oleh kata-kata

Meskipun langkahku dan dia telah terhenti

Setidaknya aku pernah mencinta dan dicinta dengan sepenuh hati.

copas dari tumblr temen saya --> http://cutmedikazellatifanny.tumblr.com/

Cuma mau bilang..

Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen. Kangen.

25 October 2011

What people called..

| POST - BREAK UP SYNDROM |

I'm in! LOL ~ ~
 

24 October 2011

semacam quote

hati kamu mungkin memilihku, seperti juga hatiku memilihmu.
tapi hati bisa bertumbuh dan bertahan dengan pilihan lain.

dewi lestari, perahu kertas

15 October 2011

my choice. my life. my love.

Mungkin pepatah yang bilang kalo -sulit memberikan keputusan ketika seseorang itu lelah untuk bertahan tapi terlalu mencintai untuk melepaskan- itu benar adanya. Sulit untuk berada di tengah-tengah antara yang rasional dan irrasional. Berat untuk menyeimbangkan perasaan dan pikiran.
Yaah.. Itulah hidup. Semuanya butuh keputusan. Selalu ada arti di tiap keputusan. Demikian pula halnya, selalu ada hikmah dibalik penyesalan. Saya selalu percaya dengan kalimat saya yang terakhir. Hikmah dibalik penyesalan.

Malam ini saya memutuskan suatu hal yang mungkin menjadi keputusan berat bagi saya. Cukup banyak hal yang saya pertimbangkan untuk mengambil keputusan ini. Cukup banyak juga hitungan bulan, hari, jam, menit, detik yang saya habiskan untuk memikirkan keputusan ini. Cukup lama juga saya harus menyakiti diri saya sendiri untuk mendapatkan keputusan ini. Cukup. Cukup. Cukup sudah.
Ketika segala usaha yang dilakukan ga cukup untuk bisa mempertahankan. Lalu apa lagi yang harus dikorbankan? Hati? Enggak. Saya ga mau mengorbankan hati saya (lagi). Saya udah bilang cukup.

Saya memiliki komitmen dengan seorang pria. Bukan waktu yang sebentar saya mengenal dia. Cukup lama saya menghabiskan waktu saya dengannya. Sedih ketika lama-kelamaan konflik saya dengannya menjadi konflik laten yang ga pernah ketemu solusinya. Saya tau dia berusaha. Demikian juga halnya dengan saya. Saya berusaha untuk menerima dia apa adanya. Saya pun tau dia berusaha untuk memenuhi apa yang saya inginkan. Tapi.. nyatanya ga semudah itu. Udah lebih dari 1 tahun, kami berada di konflik laten ini, dan hingga detik ini kami pun ga menemukan solusinya. Mungkin perbedaan perspektif dalam melihat apa itu 'perhatian' menjadi pemicunya.
Saya tau hati saya udah terlalu terikat dengannya. Mungkin ikatan itu sudah hampir ikat mati. Saya sendiri bingung kenapa ikatan itu semakin menguat, saya ga pernah bisa menjelaskan ketika orang lain menanyakan itu pada saya. Tapi kerasionalan saya kemudian diuji. Saya mencapai titik kejenuhan saya pada konflik laten itu. Lagi-lagi konflik laten. Saya capek. Jujur saya capek banget. Saya mencoba untuk mengembalikan keirrasionalan saya, tapi ga bisa. Otak saya mungkin juga udah jenuh untuk dipaksa berpikir irrasional.
Sampai akhirnya saya memutuskan untuk stop. Saya ga melanjutkan langkah saya. Saya berhenti di satu titik dimana saya memang harus berhenti.
Sakit. Iya. Rasanya sakit. Sedih. Banget.
But life must go on, right? :)
It's hard to let go. But it's gonna be harder to hold on.
Saya dan dirinya memiliki kehidupan kami masing-masing. Kami punya rencana hidup masing-masing. Bahkan kami sempat memiliki rencana hidup bersama-sama. Tapi lagi-lagi Allah yang menentukan.
 
Forget about the past, it's done. Make yourself a brighter future by focusing on the present - The Notebook

Saya mencoba untuk kembali berdiri, mengangkat kepala saya, menatap lurus ke depan. Biarlah airmata hari ini mengalir dengan derasnya. Lalu saya akan tersenyum keesokan harinya.
 
Hey! Masih ada yang menunggu kamu, kar!
Sesuatu yang akan sangat setia menemani dan menghantuimu!


SKRIPSI!!!!
Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!!!!


15.10.11 | 23.00 | playlist: kisah kita tlah usai - ello | :')

14 October 2011

the most everything!

Keluarga itu harta buat saya. Harta paling berharga di seluruh dunia bagian manapun.
Ibu, bapak, mas. Semuanya harta bagi saya.
Mereka yang akan selalu menerima saya gimanapun keadaan saya. Mereka yang selalu mendukung saya selemah apapun saya. Mereka yang selalu mendorong semangat saya. Mereka motivasi saya untuk belajar. Mereka berarti banget buat saya
Saya ga pernah membayangkan akan sekuat apa saya ketika saya ditinggal oleh salah satu dari mereka. Saya ga akan sekuat orang-orang. Saya selalu berdoa sama Allah untuk memberikan mereka umur yang panjang dan kehidupan yang bahagia.

Ibu. Orang yang paling berarti dalam hidup saya. Orang yang selalu menjadi penyemangat hidup saya. Orang yang selalu menjadi lampu dalam hari-hari saya. Saya inget dulu waktu saya SMP dan SMA, saya sering ke mall sama beliau, untuk sekedar makan, cuci mata, atau belanja bulanan. Waktu saya SMA, saya inget pernah bermasalah sama seorang guru tapi saya ga cerita sama Ibu karna saya takut hihi.. Terus saya nangis sambil tiduran di depan TV sendirian sore-sore, pas ibu saya lagi tidur siang. Pas bangun, ibu ngeliat saya lagi nangis terus langsung megang kaki saya.
"Kamu kenapa dek?" tanya Ibu. "Gapapa kok bu." "Siapa yang nyakitin kamu? Sini bilang sama ibu" Sentak airmata saya makin deres. "Gapapa bu, aku cuma pengen nangis aja, mau dapet kayaknya" saya ngeles sambil nyengir.
Itu satu dari beribu-ribu bahkan berjuta-juta bentuk sayang ibu ke saya. Waktu saya opname selama hampir 2 minggu, Ibu yang selalu nemenin saya, ga peduli tidurnya ga nyenyak, badannya sakit semua, saya yang rewel, manja. Ibu yang nemenin saya dan ngurusin semua keperluan dan keinginan saya.
Saya ga tau akan sebanyak apa airmata yang keluar dari mata saya ketika saya menceritakan Ibu saya di sini. Semuanya indah dan ngangenin.

Bapak. My superdad! Pacar abadi di hidup saya. Laki-laki yang selalu ngusilin saya waktu saya di rumah. Laku-laki yang kalo menelfon saya selalu menyapa dengan panggilan "sayang". Laki-laki yang walaupun galak tapi selalu bisa menunjukkan sisi lembutnya. Laki-laki yang suka pura-pura ga peduli padahal dia khawatir. Laki-laki yang ga pernah mau ngeliat saya susah sedikitpun. Laki-laki yang selalu ngebenerin selimut saya waktu tidur. Laki-laki yang selalu berusaha nyenengin saya dengan cara apapun. Saya sayang banget sama bapak. The most adorable man in the world!


Mas. Kakak laki-laki saya satu-satunya yang terpaut usia 3 tahun. Kakak yang dari dulu selalu usil sama saya kalo di rumah. Partner main superhero "Jiaijio" waktu SD. Jiaijio ini nama karakter superhero imajinasi saya dan kakak saya. Saya agak lupa filosofi nama itu darimana, tapi saya inget banget kakak saya selalu berperan sebagai Jiaijio yang nolongin saya. Saya selalu bergelantungan di belakang sofa dan pura-pura mau jatuh dari gedung. Ketika saya teriak Jiaijio, maka kakak saya bakal dateng buat nolongin saya. Hahahahaha... Lucu kalo diinget-inget!
Sekarang dia udah lulus kuliah, udah kerja dan sedang menata hidupnya kelak. Udah ga ada saat-saat saya diisengin sama dia, karena kami udah terpisah jarak. Dia kerja dan saya kuliah, kami sama-sama sibuk dengan kegiatan masing-masing.
Kadang kami berkomunikasi via handphone. Saya sering kangen masa-masa dulu. Cuma dasarnya saya adik perempuan, jadi saya suka gengsi buat bilang kangen hihihihi..

Saya ga pernah ga nangis kalo bicara soal keluarga. Soal mereka.
Seperti malam ini saya menulis postingan ini bertemankan segulung tisu yang udah tinggal setengah hahahaha...

Other things may change us, but we start and end with family - Anthony Brandt

11 October 2011

The Loveliness Initial Necklace :')

The Loveliness Initial Necklace
Berbicara tentang kalung inisial K kesayangan saya, saya seperti membicarakan ibu saya.

Ya, kalung itu memang pemberian ibu saya, dan saya sangat sangat sangat menyayangi kalung itu. Bukan karena harganya, tapi karna maknanya.
Ibu saya membelikan kalung itu sekitar 2 tahun yang lalu di Palembang. Ketika itu, saya sedang pulang ke Palembang dalam rangka berlibur dari kuliah. Saya memang bukan tipe perempuan yang hobi memakai aksesoris apalagi perhiasan, dan ketika itu ibu saya berpikir bahwa seorang perempuan dengan usia seperti saya sudah layak memiliki sebuah perhiasan. Akhirnya ibu saya memberikan sebuah rantai kalung milik pribadinya dan mengajak saya untuk membeli liontin untuk rantai kalung tersebut.
Awalnya saya malas. Tapi ibu saya memaksa sampai akhirnya saya bilang saya mau.
Buat sekedar mencari liontin itu, saya harus keliling dari satu toko mas ke toko lainnya. Dari mall yang satu ke mall yang lainnya. Dari jalan yang satu ke jalan yang lainnya. Capek banget. Sampai akhirnya saya memilih liontin berbentuk huruf K yang menjadi inisial nama saya. Liontin yang simple, lucu dan ga berlebihan. Saya suka banget sama perpaduan liontin itu dan rantai kalung yang ibu saya kasih.

Kalung itu selalu saya pakai kemanapun saya pergi. Saya hanya melepaskannya ketika situasi tertentu saja. Saya menganggap kalung itu sebagai barang kesayangan saya. Paling saya sayang di antara barang-barang kesayangan saya lainnya.
Kalung itu juga menjadi pengingat saya ketika saya lagi kangen rumah, terutama Ibu saya.

Ketika kalung itu ilang, saya benar-benar ga bisa membendung air mata saya. Saya menangis semalaman. Ibarat lagunya Audy, Menangis Semalam.
Taukah kamuuuu... Semalam tadi... Aku menangis... Mengingatmuuu mengenangmuuuu~
(loh kok malah jadi galau ya? haha)
Oke.. Saya memang galau semalaman. Saya kehilangan. Saya sedih banget, kalung inisial K kesayangan saya harus ilang. Saya ga tau apa kalung itu jatuh dari tas saya, atau ada yang mengambil. Wawlahhualam.. Saya ga mau su'udzon.

Semoga siapapun yang menemukan kalung itu. Kalung itu ditemukan oleh orang yang baik dan membutuhkan, serta memang digunakan untuk hal yang baik. Amin :')

What Happen With This October?

OKTOBER, tampaknya sedang menjadi bulan yang cukup banyak cobaan bagi saya. Cobaan yang cukup menguras emosi dan airmata. Baru 11 hari saya lewati di bulan Oktober ini, tapi sudah cukup banyak cobaan yang saya lewati, saya berharap ini ga terjadi seterusnya. Saya ga mau menyebut ini bulan penuh kesialan, mungkin akan lebih baik saya menyebutnya bulan pembelajaran yang penuh ujian dan cobaan.

Cobaan Pertama. 
Saya terkena tipus di akhir September. Sempat sembuh dan bisa beraktivitas lagi awalnya. Tapi beberapa hari kemudian, tipus saya kambuh karena saya yang bandel makan makanan sembarangan, padahal orang yang sakit tipus itu harus benar-benar menjaga makannya. Dan sampe hampir pertengahan Oktober ini, tipus saya udah kambuh sebanyak 3 kali. Kalo orang rumah tau, bisa-bisa saya langsung ditelen. *ups hihi :p

Cobaan Kedua.
Saya kehilangan sebuah barang kesayangan saya. Kalung inisial K yang selalu saya pakai setiap hari dan setiap saat. Ntah bagaimana ceritanya kalung itu bisa hilang, saya pun ga tau.
Berawal ketika saya sedang melakukan hair treatment hairmask di sebuah salon dekat kostan saya. Ketika sedang massage bagian punggung, saya melepas kalung saya tersebut dan saya meletakkannya di tas bagian depan, yang memang ga ada retsletingnya. Selesai melakukan hairmask, saya pun mengganti baju saya dan membayar di kasir. Sampai di kostan, saya masih sempat bermain ke kamar mba kostan dan mengobrol di sana. Beberapa menit kemudian, saya naik ke lantai 2 dan menuju kamar. Sambil jalan, saya merogoh tas bagian depan dan mengecek kalung saya. Damn! Ga ada! Saya panik banget! Saya bongkar isi tas saya, saya balik ke salon tempat saya hairmask dan hasilnya nihil. Saya minta tolong si empunya kamar kostan yang saya datangin tadi buat meriksa kamarnya, tapi hasilnya tetap nihil! Paniknya benar-benar ga santai, karena itu benar-benar barang kesayangan saya. Akhirnya, saya hopeless dan berusaha ikhlas, karena kemungkinan buat nemuin hampir 0%. Sediiiiiiiiiiiiiiiih banget!  Lebih sedih dari kehilangan apapun! Kalung inisial K kesayangan saya itu pemberian dari ibu saya. Saya inget banget, waktu itu ibu saya sangat memaksa saya untuk mau memakai kalung, sampe akhirnya pilihan saya jatuh kepada kalung dengan liontin berbentuk huruf K yang berarti inisial nama saya. 

Cobaan Ketiga. 
Agenda hair treatment saya di salon tersebut nyatanya sangat-sangat tidak memuaskan. Saya tidak mendapatkan kenyamanan dan kepuasan dengan apa yang diberikan oleh sang salon. Ibaratnya saya udah bayar hairtreatment, ga memuaskan, dan saya kehilangan barang kesayangan saya! 

Cobaan Keempat. 
Hari ini 11-10-11 (cantik sih tanggalnya), saya mengalami cobaan lagi. Garang, motor kesayangan saya diserempet sama sebuah mobil ketika saya mau keluar wilayah kampus. Saya ga salah sih. Si empunya mobil yang salah, dan untungnya dia mengakui dan mau bertanggung jawab. 

Cobaan Kelima.
Masih di hari yang sama 11-10-11, dan kasus yang sama. Ketika kejadian penyerempetan Garang, kaki kanan saya pun kelindes ban mobil itu! Meeeen, menyutnya ga santai! Sakiiiiiit sakiiiiiit sakiiiiiit! Paiiiiiiiit!

Cobaan Keenam. 
Setelah kejadian penyerempetan Garang dan kelindesan kaki saya, saya pergi ke sebuah restoran bersama kedua sahabat saya, dan restoran itu pun atas rekomendasi saya, karena selain tempatnya cozy, makanannya enak dan ada wifi. Rencananya sih saya mau sekalian cari-cari bahan buat skripsweet. Eh sampe di lokasi, ternyata si Pram, laptop kesayangan saya pun ngambek. Dia ga mau nyambung ke wifinya si restoran. Alhasil keberadaan saya di restoran itu pun hanya makan, minum, ngetik tulisan ini di word dan..... nyampah. Fiuuuuuuh...

Cobaan Ketujuh. 
Hubungan pribadi saya pun tampaknya juga tidak terlalu bersahabat sama saya.

Kesimpulannya, bulan ini saya benar-benar diberikan cobaan sama Allah yang semuanya berkaitan dengan hal-hal yang saya sayangi! SEMUANYA!
Mungkin saatnya saya introspeksi diri atas apa yang saya udah lakuin. Saya mengakui sih, akhir-akhir ini saya memang cukup sering meninggalkan solat hihihi. Mungkin karena itu Allah langsung memberikan saya ujian dan cobaan yang..... ya bisa dibilang sangat berat dan menyedihkan. Tapi semoga ini ga berlanjut ke hal yang lebih parah.
Saya janji, setelah ini saya akan lebih rajin solat dan bertawakal. Saya janji ya Allah :")

02 October 2011

Ah Cinta..

Love is crazy. Yes, love is like a ...... unexplainable thing. unpredictable thing. unconditional thing. uncontrolled thing. and such a unbelieveable thing.

Cinta itu bisa indah dan sakit di waktu yang bersamaan. Cinta itu bisa membuat yang rasional menjadi irrasional. Cinta itu bisa membuat yang buruk menjadi baik, demikian pula sebaliknya. Cinta itu cinta.

Kadang cinta membuat kita menjadi orang yang ga realistis. Hati siapa yang bisa maksa? Ketika kita sayang sama orang, semua seperti baik-baik aja. Ibu saya bilang, "orang kalo udah terlalu sayang, t*i kucing rasa coklat". Yaiiiiks, ngebayanginnya aja saya jijik. Tapi itulah cinta. Siapa yang bisa menolak ketika cinta datang?

Cinta itu proses. Proses mendewasakan hati. Mendewasakan karakter. Mendewasakan perasaan. Mendewasakan pikiran. Mendewasakan semuanya. Cinta itu bijak (seharusnya).

Cinta itu pengorbanan. Cinta itu usaha. Cinta itu perhatian. Cinta itu peduli. Cinta itu bahagia. Cinta itu kasih sayang. Cinta itu canda tawa. Cinta itu berantem. Cinta itu manis, pahit, asem. Cinta itu nano-nano. Cinta itu unforgettable.

Cinta itu ketika kamu bahagia dengan kebahagiaannya. Cinta itu ketika kamu memotivasi dan menghilangkan kegundahannya. Cinta itu ketika kamu tau ia menangis. Cinta itu ketika kamu mengerti yang ia tunjukkan secara verbal. Cinta itu ketika kamu menggenggam tangannya di saat ia lemah. Cinta itu ketika kamu memeluknya di saat ia menunduk.

Sudahkah kamu mendapatkan cinta itu?