.SWEET LIKE CANDY, FRESH LIKE MINT, WARM LIKE CHOCOLATE, FUN LIKE COLOUR, VALUABLE LIKE GOLD.


14 October 2011

the most everything!

Keluarga itu harta buat saya. Harta paling berharga di seluruh dunia bagian manapun.
Ibu, bapak, mas. Semuanya harta bagi saya.
Mereka yang akan selalu menerima saya gimanapun keadaan saya. Mereka yang selalu mendukung saya selemah apapun saya. Mereka yang selalu mendorong semangat saya. Mereka motivasi saya untuk belajar. Mereka berarti banget buat saya
Saya ga pernah membayangkan akan sekuat apa saya ketika saya ditinggal oleh salah satu dari mereka. Saya ga akan sekuat orang-orang. Saya selalu berdoa sama Allah untuk memberikan mereka umur yang panjang dan kehidupan yang bahagia.

Ibu. Orang yang paling berarti dalam hidup saya. Orang yang selalu menjadi penyemangat hidup saya. Orang yang selalu menjadi lampu dalam hari-hari saya. Saya inget dulu waktu saya SMP dan SMA, saya sering ke mall sama beliau, untuk sekedar makan, cuci mata, atau belanja bulanan. Waktu saya SMA, saya inget pernah bermasalah sama seorang guru tapi saya ga cerita sama Ibu karna saya takut hihi.. Terus saya nangis sambil tiduran di depan TV sendirian sore-sore, pas ibu saya lagi tidur siang. Pas bangun, ibu ngeliat saya lagi nangis terus langsung megang kaki saya.
"Kamu kenapa dek?" tanya Ibu. "Gapapa kok bu." "Siapa yang nyakitin kamu? Sini bilang sama ibu" Sentak airmata saya makin deres. "Gapapa bu, aku cuma pengen nangis aja, mau dapet kayaknya" saya ngeles sambil nyengir.
Itu satu dari beribu-ribu bahkan berjuta-juta bentuk sayang ibu ke saya. Waktu saya opname selama hampir 2 minggu, Ibu yang selalu nemenin saya, ga peduli tidurnya ga nyenyak, badannya sakit semua, saya yang rewel, manja. Ibu yang nemenin saya dan ngurusin semua keperluan dan keinginan saya.
Saya ga tau akan sebanyak apa airmata yang keluar dari mata saya ketika saya menceritakan Ibu saya di sini. Semuanya indah dan ngangenin.

Bapak. My superdad! Pacar abadi di hidup saya. Laki-laki yang selalu ngusilin saya waktu saya di rumah. Laku-laki yang kalo menelfon saya selalu menyapa dengan panggilan "sayang". Laki-laki yang walaupun galak tapi selalu bisa menunjukkan sisi lembutnya. Laki-laki yang suka pura-pura ga peduli padahal dia khawatir. Laki-laki yang ga pernah mau ngeliat saya susah sedikitpun. Laki-laki yang selalu ngebenerin selimut saya waktu tidur. Laki-laki yang selalu berusaha nyenengin saya dengan cara apapun. Saya sayang banget sama bapak. The most adorable man in the world!


Mas. Kakak laki-laki saya satu-satunya yang terpaut usia 3 tahun. Kakak yang dari dulu selalu usil sama saya kalo di rumah. Partner main superhero "Jiaijio" waktu SD. Jiaijio ini nama karakter superhero imajinasi saya dan kakak saya. Saya agak lupa filosofi nama itu darimana, tapi saya inget banget kakak saya selalu berperan sebagai Jiaijio yang nolongin saya. Saya selalu bergelantungan di belakang sofa dan pura-pura mau jatuh dari gedung. Ketika saya teriak Jiaijio, maka kakak saya bakal dateng buat nolongin saya. Hahahahaha... Lucu kalo diinget-inget!
Sekarang dia udah lulus kuliah, udah kerja dan sedang menata hidupnya kelak. Udah ga ada saat-saat saya diisengin sama dia, karena kami udah terpisah jarak. Dia kerja dan saya kuliah, kami sama-sama sibuk dengan kegiatan masing-masing.
Kadang kami berkomunikasi via handphone. Saya sering kangen masa-masa dulu. Cuma dasarnya saya adik perempuan, jadi saya suka gengsi buat bilang kangen hihihihi..

Saya ga pernah ga nangis kalo bicara soal keluarga. Soal mereka.
Seperti malam ini saya menulis postingan ini bertemankan segulung tisu yang udah tinggal setengah hahahaha...

Other things may change us, but we start and end with family - Anthony Brandt

0 comments:

Post a Comment