.SWEET LIKE CANDY, FRESH LIKE MINT, WARM LIKE CHOCOLATE, FUN LIKE COLOUR, VALUABLE LIKE GOLD.


20 May 2012

What we called 'Home Sweet Home'

#31haringetikdiblog

Wah rupanya cukup lama juga ya saya menelantarkan komitmen saya untuk mengetik di blog selama 31 hari.
Melihat postingan sebelumnya yang super sangat sampah, saya jadi malu sendiri hahaha..
Yaaaaa.. tapi emang seminggu kemarin situasi dan kondisi saya agak kurang memungkinkan untuk menulis sesuatu di blog, karena lagi-lagi koneksi internet yang di rusak di rumah saya :B

Berbicara tentang rumah, saya sangat sangat sangat mencintai rumah saya. Bukan bentuk atau fasilitas di dalamnya, tapi orang-orang dan semua kenangan yang ada di setiap sudut rumah saya. Ruang tamu, ruang keluarga, ruang makan, dapur, kamar ibu bapak, kamar kakak, kamar saya, kamar bibik, halaman belakang, garasi, semuanya. Semua bagian rumah yang ga pernah terlupakan, bahkan gudang sekalipun.

Selal ada tawa di setiap sudut rumah saya, selalu juga ada teriakan ibu saya di setiap sudut rumah, bahkan selalu ada tangis di setiap sudut rumah saya hihihi.. Semua memiliki kenangan. Itu yang sering saya rindukan ketika saya jauh dari rumah. Setiap momen yang terlewati selalu menjadi kenangan yang pasti bakal teringat di waktu kita udah jarang tinggal di rumah sendiri. Saya masih inget jelas, masa-masa dulu saya masih tinggal di rmah sendiri, hampir setiap malam saya lewati di ruang keluarga bersama bapak saya (di jam malam, ibu saya sering udah tidur), ntah itu nonton tv bareng, ngobrol, atau melakukan aktivitas sendiri-sendiri, tapi selalu bersama di ruang keluarga. Saya juga masih inget jelas, aktivitas makan siang di meja makan bersama ibu dan bapak saya, kadang juga sama mas saya. Meja bundar yang menyimpan banyak cerita aktivitas dari kami berempat, terutama antara saya dan ibu bapak saya. Banyak banget kenangannya.
Ketika udah mulai jauh dari rumah, semua itu jadi kerasa  kalo waktu berjalan begitu cepat. Saya yakin ibu dan bapak saya juga merasakan hal itu, dimana anak-anaknya udah meninggalkan rumah satu per satu, dan meninggalkan 2 kamar yang mulai jarang ditiduri oleh orang lain.

Bener sih apa kata orang, mau sebagus apapun tempat yang kita tinggali, akan tetapi jauh lebih nyaman tinggal di rumah sendiri. Saya sangat percaya itu, karena saya sudah merasakannya.
Hidup ngekost itu ada kekurangan dan ada kelebihan. Tapi hidup di rumah sendiri akan selalu memberikan kenyamanan lahir dan batin.

4 comments:

IfanMaruhun said...

Jadi kangen rumah juga nih :(

karla's dictionary said...

Hahaha pulanglaaah..

IfanMaruhun said...

Pantang pulang sebelum lulus :D
Ayo mampir ke blog ku...masih berantakan tapi hahaha

karla's dictionary said...

Wiih kereeeen..

Post a Comment