.SWEET LIKE CANDY, FRESH LIKE MINT, WARM LIKE CHOCOLATE, FUN LIKE COLOUR, VALUABLE LIKE GOLD.


08 May 2012

Kamu Penjual, Aku Pembeli!

#31haringetikdiblog

Penjual, adalah seseorang yang menjual barang.
Pembeli, adalah seseorang yang membeli barang.
Iya. Terus? Terus kenapa? Kenapa Karlaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa????????

Oke, logikanya dimana-mana, mau jualan apapun, yang namanya penjual pasti akan berusaha gimana caranya biar pembeli mau membeli barang jualannya, bukan maksa loh ya, tapi berusaha melayani dengan baik.
Nah, tapi masalahnya kebanyakan penjual jaman sekarang itu ga tau gimana caranya melayani dengan baik. Ga bisa dibohongin, banyak penjual yang di depan calon pembeli biasanya pura-pura pasang senyum semanis mungkin, berbicara seramah mungkin dan melayani sebaik mungkin. TAPI.......................... ga ikhlas. Banyak yang kayak gitu cuma biar si calon pembeli ini beneran mau beli barang jualannya. Begitu si calon pembeli ga jadi beli, keliatan deh aslinya, ngomel-ngomel kayak ibu tirinya Cinderella, raut mukanya berubah kayak nenek peyot.

Oke, dalam konteks kali ini, saya mau berfokus pada penjual sandang, alias pakaian dan teman-temannya.

Menurut saya, yang namanya penjual sandang harus bisa menyadari dari awal gimana kerjaan yang akan ia jalanin. Melayani. Nah kadang, para penjual ini ga terima kalo dikasih status sebagai 'pelayan', ya tapi kalo calon pembeli ga dilayani, gimana mereka mau ngasih uang mereka untuk ditukarin sama barang. Jelas-jelas seorang pembeli PASTI akan memeriksa sandang yang akan mereka beli sebelum memutuskan jadi beli apa engga, ngeliat kualitas sandangnya, sesuai apa engga sama selera, pas apa engga sama yang dibutuhin. Jadi menurut saya akan sangat wajar apabila seorang calon pembeli akan membongkar dan mengubek-ubek barang jualan seseorang. Lha wong di-'jajakan', berarti calon pembeli berhak buat memilih dong..
Saya paling GA SUKA BANGET sama penjual-penjual ga tau diri yang punya bakat kayak gitu, di awal sok ramah, nawarin barang, begitu diliat-liat dan ternyata ga cocok, eh langsung sewot dan pasang muka super ga enak. Kalo emang ga suka, ya ga usah nawarin! Dan yang paling penting ga usah jualan!

Saya pernah ngebentak seorang mba-mba muda yang jualan baju, yang awalnya sih manis banget, super ramah nawarin saya baju dengan berbagai model dan warna. Terus pas saya udah liat-liat barangnya, ternyata ga sesuai sama selera saya, dan saya memutuskan untuk ga jadi beli. Terus si mba penjual langsung pasang muka ga enak dan dengan ketusnya ngomong ke sesama penjual dengan nada yang rendah, "Dih, cuma liat doang!". Beeeeeeh.... emosi dooong! Untungnya telinga saya ini sangat peka dengan hal-hal macam itu, jadinya bisa denger apa yang si mba penjual omongin. Langsung aja saya bentak si mba penjual, "YANG IKHLAS DONG MBA KALO JUALAN!". Saat itu juga dia dibombardir dengan bentakan dari sang empunya toko baju. Puas rasanya ngomong kayak gitu tepat di depan muka si mba penjual yang saat itu juga langsung senyam senyum sok stabilitas. Cih..

Hal-hal kayak gitu, yang kadang ga disadari oleh banyak penjual, bahwa tindakan mereka yang kayak gitu sangat menunjukkan ketidakprofesionalan mereka dan justru akan membuat calon pembeli anti buat balik lagi ke kios atau toko mereka. Jadi, lebih baik sebelum memutuskan untuk menjadi seorang penjual, maka sadarilah bahwa kalian akan bertemu dengan banyak orang, baik dari kalangan bawah sampe kalangan atas, tua muda, pinter bodoh, semuanya harus mendapatkan pelayanan selayak mungkin. Jangan ngerasa menjadi penjual paling pinter dan menganggap calon pembeli bodoh. Itu sebabnya, seorang penjual harus sadar kalo mereka (mungkin) akan bertemu dengan calon-calon pembeli yang ga mereka harapkan, tapi harus tetap diberikan pelayanan yang layak.

Tapi saya ga men-generalisir semua penjual sandang kok. Ga sedikit juga penjual sandang yang saya temui bener-bener ikhlas, melayani dengan baik dan berbicara dengan ramah dan senyum yang beneran senyum, bukan senyum abal-abal. Biasanya penjual-penjual tipe kayak gini, yang bikin saya respek banget dan ga segan buat balik lagi ke tokonya. Bahkan ga jarang juga karena si pelayan yang ikhlas, saya jadi membeli barang yang mereka tawarkan padahal saya ga suka-suka banget.

Jadi, menurut saya, seorang penjual ga cuma butuh modal materi aja, tapi yang ga kalah penting adalah modal sabar dan ikhlas. Ga rugi kok bersikap ramah sama calon pembeli, selain ga bikin orang lain emosi juga bisa nambah pahala :)

0 comments:

Post a Comment