.SWEET LIKE CANDY, FRESH LIKE MINT, WARM LIKE CHOCOLATE, FUN LIKE COLOUR, VALUABLE LIKE GOLD.


27 January 2012

ForeverAlone in Big City #6

Jakarta - 6th Day

Hihihi sebelumnya saya minta maaf karena saya telat hampir 2 hari memposting tulisan yang seharusnya saya tulis kemarin lusa :p Dikarenakana sesuatu dan lain hal saya baru sempat menulisnya sekarang.

Anyway 2 kata untuk 2 hari yang lalu: campu aduk.
Rasanya itu semua perasaan ada di hari itu, kecuali perasaan jatuh cinta dan galau yaa hehe..
Hari itu rasanya, deg-degan, stres, bingung, takut, seneng, sedih, bangga, kagum dan sukses membuat hari saya cerah banget. Saya masih inget persis semua rasa itu. Jadi ceritanya hari itu kegiatan saya full banget, mulai dari siang sampe malem saya ada di metro tv. Saya ada jadwal dengan beberapa narasumber saya, kemudian saya juga mengikuti syuting program PP yang juga merupakan syuting terakhir program itu.

DAN lagi-lagi saya menemukan kenyataan bahwa dunia ini bener-bener sempit. Gimana engga, ternyata salah satu dari tim kreatif PP itu adalah temen SMAnya kakak saya di Palembang! DAMN! Belum lagi ternyata salah satu narasumber saya adalah lulusan UGM, dan ga berenti sampe di situ aja, tak diduga tak dinyana, salah satu anak kostan saya yang baru saya kenal merupakan lulusan S2 Komunikasi UGM! Bener-bener....

Tapi hari itu saya seneng banget, narasumber-narasumber saya baik, mereka ga pelit berbagi ilmu dengan saya. Mereka juga ga segan menceritakan hal-hal yang ada di dalam proses produksi suatu program. Bener-bener mau berbagi informasi dan low profile. Seneng bisa kenal sama orang-orang hebat di dalam Metro.
Belum lagi saya kenal lebih banyak anggota tim Random yang bener-bener random haha.. Saya kagum saya tim random sebagai tim kreatifnya PP, mereka berisikan anak-anak muda yang mau peduli dengan sesamanya. Mereka juga ga sombong dan ramah, yaaa walaupun ada beberapa yang agak songong dikit, but most of all they are really humble. Belum lagi mas Pandji Pragiwaksono sebagai "bos besar" dari tim random yang bener-bener ramah dan ga sombong. Ah, pokoknya senenglah kenal sama mereka semua. Sayangnya kesempatan saya untuk kumpul sama mereka ga ada lagi, karena kemarin adalah syuting terakhir program PP. Tapi itu semua udah berkesan banget buat saya.

Sebenernya sangat disayangkan kenapa program PP harus berenti, jujur aja saya jadi ikutan sedih waktu ikut ngeliat evaluasi tim random pasca syuting. Yaaa... sebagai salah satu anak muda yang juga apatis dengan isu politik di Indonesia, saya merasa beruntung dengan adanya program PP yang membuat saya bisa lebih mengerti isu-isu politik di Indonesia, sesuai dengan visi program tersebut, "membuat yang tidak tau menjadi tau, dan membuat yang tidak peduli menjadi peduli". Harapannya semoga bakalan ada lagi program tv bermutu kayak gini, berani dan ga takut ngeluarin suara anak muda.

Banyak banget ucapan Alhamdulillah deh buat kemarin.
Tapi saya ga boleh terlena, masih banyak tugas yang menunggu saya untuk dikerjain.
Bismillah :)

0 comments:

Post a Comment