.SWEET LIKE CANDY, FRESH LIKE MINT, WARM LIKE CHOCOLATE, FUN LIKE COLOUR, VALUABLE LIKE GOLD.


04 April 2010

belajar dengan Uda, si pedagang sate padang

malam ini saya berniat untuk mewawancara seorang pedagang sate padang di pinggir jalan untuk salah satu tugas kuliah saya. si tukang sate padang ini biasa dipanggil Uda sama pelanggannya, termasuk saya, walaupun saya ga sering-sering amat beli sate padang.
pas saya dateng ke gerobaknya, dagangan Uda udah abis ternyata, sate padangnya Uda emang enak sih! trus saya sapa dia, saya bilang kalo saya mau wawancara dia buat tugas kuliah, pertamanya dia heran kenapa saya harus wawancara dia apalagi buat tugas kuliah, saya bilang aja kalo peristiwa yang baru menimpanya itu hal yang lebih menarik buat saya kaji, dibanding hal-hal politik, korupsi apalagi berita nikahan 100 milyar. beeeeehhhh.. males banget deh!

awalnya saya rada gimana gitu mau wawancara si Uda, soalnya tampang Uda ini rada galak, mana ngomongnya pake penekanan lagi, sempet ciut juga sebelum wawancara..
ternyata eh ternyata... si Uda ini gaulnya ngalahin Olga! lawakannya juga ngalahin Sule!
BEEEEHHH tampangnya ga sesuai sama tingkahnya deh pokoknya!
asik banget deh si Uda..

wawancara pun berlanjut, sambil diselingi lawakannya Uda, ketawa-ketawa dan sesekali ceramahnya hehe.
selama perbincangan saya sama Uda, saya merasa kagum sama dia. Uda punya istri dan dua orang anak, dia pengen banget bahagiain keluarganya. kayak yang dia bilang ke saya,

"Gerobak ini mesin keluarga Uda, kalo ga ada gerobak ini keluarga Uda ga makan, Uda ga mau mereka ga makan! Lebih baik Uda yang ga makan daripada mereka kelaperan, setitik rasa lapar mereka, rasanya hati Uda sedih banget."

saya ga nyangka, dibalik wajahnya yang sangar, Uda punya hati yang lembut dan penyayang.

saya dapet banyak pelajaran dari wawancara saya sama Uda. Uda bilang segala sesuatu itu datengnya dari Allah. kita sebagai manusia di dunia cuma bisa niat, usaha dan ikhlas. kalo kita dikasih sesuatu yang ga sesuai sama apa yang kita inginkan, jangan hanya bisa ngedumel, ucapkan Alhamdulillah dan ikhlas, pasti semuanya berjalan dengan lancar.
waah si Uda kayak ceramah, tapi itu semakin membuat saya kagum sama dia. Uda yang cuma pedagang sate padang di pinggir jalan, cuma pake gerobak dan tenda kecil aja bisa mikir sebijak itu.
ckckck..

saya belajar dari perkataan Uda, untuk ga hanya ngedumel dan protes sama apa yang saya dapetin. saya harus lebih ikhlas dengan semua yang ada dalam kehidupan saya. saya tau Allah ga akan ngasih cobaan yang ga sesuai sama kemampuan umatnya, dan saya berusaha untuk ikhlas dengan semua itu. termasuk saat ini, saat saya harus mengemban banyak tugas kuliah dan berbagai masalah personal yang ada dalam kehidupan saya.
saya harus ikhlas, seperti Uda yang selalu ikhlas dan bersyukur sama apa yang ada di kehidupannya.

2 comments:

techaa said...

kualitas seseorang kan ga harus tercermin dari pekerjaannya jo,,tapi bisa terlihat dari bagaimana dia ngejalanin pekerjaannya itu..menurutku sih...hehe..

karla's dictionary said...

bener kok mba techa, dan si Uda berhasil ngeliatin itu.. ternyata di balik tampangnya, Uda tu alim mba techa, kata-katanya memotivasi hihi..

Post a Comment